MANFAAT PILATES BAGI TUBUH

SPORTA INDONESIA- Pilates adalah suatu metode olahraga yang dikembangkan oleh Joseph Hubert Pilates yang berasal dari Jerman pada awal abad ke-20. Metode ini difokuskan untuk kelenturan serta fleksibilitas seluruh bagian tubuh.

Prinsip pilates yaitu menyatukan pemahaman antara jiwa dan raga agar keduanya bisa saling bekerja sama membantu Anda dalam kehidupan sehari-hari. Untuk mencapai harmonisasi antara tubuh dan pikiran ini, pilates melibatkan teknik pernapasan yang teratur, latihan keseimbangan dan postur tubuh, pemusatan konsentrasi, hingga latihan mengontrol gerakan dan kekuatan otot.

Senam pilates melibatkan serangkaian gerakan yang lambat tapi terfokus dan disertai pernapasan dalam. Setiap gerakannya dirancang menalir dan fokus pada penggunaan otot yang baik dan akurat untuk memastikan tubuh Anda terus bergerak guna meningkatkan koordinasi gerakan, pola pernapasan, dan kesadaran tubuh.

Selama melakukan pilates, Anda dianjurkan untuk menarik dan menghembuskan napas dalam-dalam dan menyeluruh seperti untuk membantu mendetoks tubuh. Asupan oksigen memainkan peran penting dalam kelancaran sirkulasi darah yang bantu menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Selain untuk pemulihan tubuh setelah cedera atau menguatkan persendian yang lemah, pilates berfungsi meningkatkan kekuatan otot dan fleksibilitas serta keseimbangan tubuh. Pilates juga telah digunakan selama bertahun-tahun untuk memperbaiki postur tubuh.

 

Manfaat Pilates

  1. Menguatkan otot inti tubuh

Banyak orang yang berpendapat bahwa melatih otot inti sama dengan membentuk perut six-pack. Jangan salah. Menguatkan otot inti menjadi salah satu manfaat pilates yang paling dicari.

Otot inti adalah serangkaian otot yang membentang mulai dari otot dada bawah, perut, punggung, hingga otot di sekitar panggul. Otot inti terlibat dalam hampir setiap gerakan tubuh manusia.

Otot inti yang lemah atau tidak fleksibel dapat mengganggu fungsi gerak dan luas jangkauan gerak lengan dan kaki, serta bisa menguras habis tenaga dari setiap gerakan yang Anda buat. Melatih otot inti dengan benar dapat meningkatkan kekuatannya. Memiliki otot inti yang kuat berarti tubuh Anda akan lebih stabil dan kokoh.

  1. Mengoreksi postur tubuh

Pilates melatih otot-otot punggung bawah, pinggul, perut, serta panggul Anda yang penjadi pusat gravitasi tubuh, agar dapat bekerja secara harmonis. Pilates mendukung otot inti tubuh untuk menstabilkan koordinasi tubuh, sehingga dapat menjaga postur tubuh yang baik saat duduk atau berdiri. Postur tubuh yang baik juga membuat Anda tampak lebih tinggi jenjang, dan ramping, yang pada akhirnya menggenjot kepercayaan diri Anda secara keseluruhan.

 

  1. Mencegah dan mengurangi rasa sakit dari cedera

Kelamaan duduk dan minim olahraga melemahkan otot-otot bagian tengah tubuh Anda. Begitu otot inti tubuh melemah, salah bantal atau keseleo sedikit saja dapat menyebabkan Anda menderita nyeri berkepanjangan — belum lagi risiko nyeri kambuhan yang juga sama besarnya.

Pilates memanjangkan dan memperkuat otot, meningkatkan elastisitas otot, dan meningkatkan mobilitas sendi. Tubuh dengan kekuatan dan kelenturan yang seimbang akan lebih kebal dan/atau lebih cepat sembuh dari cedera.

Itu sebabnya banyak orang-orang dengan nyeri punggung bawah kronis memilih berlatih pilates yang telah terbukti dapat mempercepat kesembuhan setelah empat minggu sesi latihan jika dibandingkan dengan mereka yang berkunjung ke dokter spesialis saja, ungkap sebuah studi terbitan Journal of Orthopedic & Sports Physical Therapy. Terlebih, rasa sakitnya benar-benar menghilang selama setahun penuh setelah rutin pilates.

  1. Menajamkan fokus

Pilates tampak sangat mudah dilakukan, tapi sebenarnya membutuhkan konsentrasi tingkat tinggi. Pilates berpusat pada harmonisasi pengendalian pikiran, tubuh, dan pengaturan napas yang membuat Anda jadi lebih berfokus pada setiap gerakan yang Anda buat agar tidak teledor jatuh atau mencelakai diri sendiri di tengah-tengah pose.

Selain itu, ketika peneliti Cina mengukur perubahan dalam aktivitas otak perempuan setelah 10 minggu ikut pilates, mereka menemukan adanya peningkatan fungsi kognitif otak yang berhubungan dengan aktivitas saraf jaringan, kinerja memori, dan fungsi kognitif lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *